Kamis, 30 April 2015

Makalah Peran Kelembagaan dalam Mengelola Keragaman Sosial Budaya untuk Pembangunan Nasional

Makalah IPS Tentang Kelembagaan dalam Mengelola Keragaman Sosial Budaya untuk Pembangunan Nasional


DAFTAR ISI
DAFTAR ISI..............................................................................................................................i
KATA PENGANTAR..............................................................................................................ii
PENDAHULUAN...................................................................................................................iii
A. Latar Belakang........................................................................................................iii
B. Maksud dan Tujuan.................................................................................................iii
BAB II: PEMBAHASAN..............................................................................................,..........1
BAB III: PENUTUPAN................................................................................................,..........3
A. Kesimpulan...............................................................................................................3
B. Saran.........................................................................................................................3
DAFTAR PUSTAKA...............................................................................................................4

KATA PENGANTAR

  Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena dengan rahmat, karunia, serta taufik dan hidayah-Nya kami dapat menyelesaikan makalah tentang Fungsi dan Peran Kelembagaan dalam Mengelola Keragaman Sosial Budaya untuk Pembangunan Nasional ini dengan baik meskipun banyak kekurangan didalamnya. 
       Kami sangat berharap makalah ini dapat berguna dalam rangka menambah wawasan serta pengetahuan kita mengenai kelembagaan yang mengelola keragaman sosial budaya. Kami juga menyadari sepenuhnya bahwa di dalam makalah ini terdapat kekurangan dan jauh dari kata sempurna. Oleh sebab itu, kami berharap adanya kritik, saran dan usulan demi perbaikan makalah yang telah kami buat di masa yang akan datang, mengingat tidak ada sesuatu yang sempurna tanpa saran yang membangun.
       Semoga makalah sederhana ini dapat dipahami bagi siapapun yang membacanya. Sekiranya laporan yang telah disusun ini dapat berguna bagi kami sendiri maupun orang yang membacanya. Sebelumnya kami mohon maaf apabila terdapat kesalahan kata-kata yang kurang berkenan dan kami memohon kritik dan saran yang membangun demi perbaikan di masa depan.


Gresik, 16 Maret 2015


Penyusun

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Keragaman sosial merupakan modal penting dalam pembangunan nasional. Kekayan sumber daya alam tidak akan menjamin kesejahteraan masyarakat, apabila masyarakat tidak mampu mengelola sumber daya alam tersebut dengan baik. Kerragaman sosial budaya sering disebut juga modal sosial atau modal masyarakat. Masyarakat Indonesia memiliki berbagai budaya positif yang dapat dimanfaatkan untuk pembangunan nasional.
B. Maksud dan Tujuan
1. Menjelaskan fungsi dan peran keragaman sosial budaya
2. Mendeskripsikan fungsi dan peran kelembagaan sosial budaya

BAB II
PEMBAHASAN
1. Fungsi dan Peran Lembaga Keluarga

Keluarga memiliki peran strategis, dalam melakukan pendidikan keberagaman. Keluarga yang gagal menjalankan fungsinya, akan menyebabkan terganggunya proses sosialisasi pada anak-anak.
Pengakuan atau kesadaran perbedaan, pertama kali dialami anak-anak di dalam keluarga. Keluarga perlu memberikan kesadaran kepada seluruh anggota, bahwa perbedaan fisik merupakan pemberian Tuhan YME yang harus selalui dihargai dan dihormati.
2. Fungsi dan Peran Lembaga Agama
Kamu tentu masih ingat, beberapa lembaga agama di Indonesia, seperti: Majelis Ulama Indonesia (MUI), Persekutuan Gereja-Gereja Indonesia (PGI), Konferensi Wali Gereja Indonesia (KWI), Parisada Hindu Dharma Indonesia (PHDI), Perwakilan Umat Buddha Indonesia (Walubi), dan Majelis Tinggi Agama Khonghucu Indonesia (Matakin), merupakan lembaga agama yang resmi di tingkat nasional. Di samping keenam lembaga agama tersebut, masih terdapat berbagai lembaga agama, baik tingkat nasional maupun daerah.
Fungsi dan peran lembaga agama dalam mengelola keberagaman sosial budaya :
a. Pemberdayaan Umat
Paratokoh agama, berperan penting dalam pemberdayaan masyarakat. Mereka tidak hanya mengajarkan tentang ibadah, tetapi juga melakukan pendidikan keterampilan kepada masyarakat.

b. Melakukan Komunikasi Antar-Umat Beragama
Setiap agama memiliki perbedaan keyakinan tentang Tuhan dan cara beribadah. Perbedaan ini kalau tidak dikelola dengan baik, dapat menyebabkan perpecahan masyarakat. Mewujudkan komunikasi yang baik antarpemeluk agama yang berbeda dapat dilakukan dengan membentuk forum antarumat beragama. Bertemunya paratokoh agama, dapat menyelesaikan berbagai permasalahan masyarakat, bangsa, dan negara.
3. Fungsi dan Peran Lembaga Ekonomi dalam Mengelola Keragaman Sosial Budaya
Keragaman sosial budaya adalah salah satu aset bangsa yang dapat dimanfaatkan untuk kesejahteraan masyarakat. Lembaga-lembaga ekonomi, dapat memanfaatkan keragaman sosial budaya tersebut untuk pembangunan nasional. kalian telah mempelajari berbagai lembaga ekonomi di Indonesia pada tema sebelumnya. Salah satu fungsi dan peran lembaga ekonomi, yaitu untuk mengembangkan kegiatan ekonomi masyarakat. Indonesia adalah salah satu tujuan wisatawan sunia, keragaman sosial budaya merupakan salah satu daya tarik wisatawan dunia.
Candi Prambanan di dekat Kota Yogyakarta, merupakan salah satu cagar budaya yang dikunjungi ribuan wisatawan asing dan domestik setiap hari. Namun, keberadaan candi sebagai tempat wisata, berdampak munculnya lembaga ekonomi dalam bentuk pasar. Adanya pasar berdampak pada berbagai aktivitas ekonomi, baik masyarakat Yogyakarta maupun masyarakat lain di luar Yogyakarta. Para pedagang di kawasan candi pada umumnya menjual hasil kerajinan yang dihasilkan masyarakat Yogyakarta, juga menjual pakaian batik dari Solo dan Pekalongan, serta menjual kain lurik dan makanan dari Klaten.
Daya tarik candi Prambanan juga didukung oleh keragaman sosial budaya masyarakat Yogyakarta dan sekitarnya.
4. Fungsi dan Peran Lembaga Pendidikan dalam Mengelola Keragaman Sosial Budaya
Lembaga pendidikan formal dan non formal, memiliki peran penting dalam mengelola keragaman sosial budaya untuk pembangunan nasional. Lembaga pendidikan berperan dalam melakukan transformasi budaya masyarakat. Pelajaran bahasa daerah di sekolah, sebagai salah satu bentuk melestarikan dan mengembangkan kebudayaan berupa bahasa. Saat ini, banyak sekolah yang mengajarkan seni tradisional, seperti: membatik, seni tari, dan sebagainya.

Selain mengajarkan budaya masyarakat, lembaga pendidikan juga berperan penting dalam mengelola keragaman budaya masyarakat. kalian dapat mengamati kegiatan kesenian di sekolahmu. Pelajaran seni tari yang mengajarkan tarian daerah, merupakan salah satu contoh pendidikan keragaman budaya.
5. Fungsi dan Peran Lembaga Budaya dalam Mengelola Keragaman Sosial Budaya
Lembaga budaya memiliki arti penting, dalam mengelola keragaman sosial budaya untuk pembangunan nasional. Peran serta lembaga adat, dalam mewariskan dan mengembangkan budaya secara turun temurun. 
6. Fungsi dan Peran Lembaga Politik
Lembaga politik memiliki peran penting dalam mengelola keragaman sosial budaya bangsa Indonesia. MPR sebagai lembaga yang memiliki wewenang mengubah dan menetapkan undang-undang, dapat berperan membuat Undang-Undang Dasar yang memungkinkan berkembangnya keragaman: suku bangsa, bahasa, budaya, dan agama, masyarakat. Fungsi dan peran lembaga politik dalam mengelola keragaman sosial budaya, misalnya dapat dilakukan sebagai berikut:
1. Menyusun perundang-undangan yang melindungi keragaman sosial budaya masyarakat Indonesia.
2. Menyusun perundang-undangan yang memungkinkan berkembangnya keragaman sosial budaya.
3. Mengelola keragman sosial budaya, demi pembangunan nasional.

BAB III
PENUTUPAN
A. Kesimpulan
Indonesia memiliki keragaman sosial budaya. Keragaman tersebut, harus selalu dijaga dan dikembangkan demi pembangunan nasional. 
B. Saran
Pengelolaan keragaman sosial budaya masyarakat Indonesia, tidak boleh merusak nilai-nilai yang terkandung dalam masyarakat Indonesia.


DAFTAR PUSTAKA
http://ipsgampang.blogspot.com/2015/01/fungsi-dan-peran-kelembagaan-dalam.html
https://suwandibagus.wordpress.com/2012/02/08/kerangka-makalah/
http://www.skipnesia.com/2014/10/contoh-kata-pengantar-makalah-yang-baik.html

Makalah IPS



  • Makalah "Peran Kelembagaan dalam Mengelola Keragaman Sosial Budaya untuk Pembangunan Nasional"
  • Makalah "Proses Perkembangan Kolonialisme dan Imperialisme Barat"
  • Makalah "Bentuk Interaksi Sosial"
  • Makalah "Fungsi dan Peran Keragaman Sosial"



Minggu, 05 April 2015

Hasil Sidang PPKI

 PPKI bersidang satu hari setelah kemerdekaan Indonesia(17 Agustus 1945) yaitu pada tanggal 18 Agustus  dengan menghasilkan keputusan sidang tentang rumusan dasar negara(Pancasila):
  1. Ketuhanan yang maha Esa
  2. Kemanusiaan yang adil dan beradab
  3. Persatuan Indonesia
  4. Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan/perwakilan
  5. Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia
Tanggal 18 Agustus:
  • Sahkan UUD 1945
  • Menunjuk Ir Soekarno sebagai presiden, sedangkan Moh. Hattta sebagai wakil presiden
  • Membentuk KNIP(Komite Nasional Indonesia Pusat) sebagai pembantu presiden sebelum adanya MPR dan DPR
Tanggal 19 Agustus:
  • Membagi wilayah Indonesia menjadi 8 provinsi
  • Membentuk KND 
  • Terapkan 12 Departemen dan menterinya serta 4 menteri negara
Tanggal 22 Agustus:
  • Membentuk anggota KNIP
  • Membentuk PNI
  • Membentuk BKR(sekarang TNI)